Ilmu Kimia
Home » Blog » Prinsip Kerja Alkalimetri dalam Titrasi

Prinsip Kerja Alkalimetri dalam Titrasi

Alkalimetri adalah metode analisis kimia yang digunakan untuk mengukur kadar atau konsentrasi senyawa-senyawa alkali dalam suatu larutan. Senyawa alkali umumnya termasuk basa seperti natrium hidroksida (NaOH), kalium hidroksida (KOH), dan senyawa-senyawa alkali lainnya.

Metode alkalimetri umumnya melibatkan reaksi antara senyawa alkali dengan suatu zat kimia tertentu yang dapat bereaksi dengan basa. Salah satu contoh yang paling umum adalah penggunaan larutan asam sebagai zat titran (pembanding).

Selama proses titrasi, larutan asam ditambahkan secara bertahap ke dalam larutan alkali hingga mencapai titik ekivalensi, di mana jumlah mol asam yang ditambahkan sama dengan jumlah mol basa dalam larutan alkali.

Indikator pH atau elektroda pH sering digunakan dalam alkalimetri untuk menentukan titik akhir titrasi. Setelah titik akhir tercapai, kita dapat menghitung kadar senyawa alkali dalam larutan berdasarkan jumlah mol asam yang ditambahkan.

Prinsip Kerja Alkalimetri dalam Titrasi

Prinsip kerja alkalimetri dalam titrasi didasarkan pada reaksi antara senyawa alkali (basa) dengan larutan asam. Proses ini umumnya dilakukan melalui titrasi, di mana larutan asam ditambahkan secara bertahap ke dalam larutan alkali hingga mencapai titik ekivalensi.

Tujuan utama dari titrasi ini adalah menentukan jumlah senyawa alkali dalam suatu larutan, biasanya dinyatakan dalam bentuk konsentrasi mol per volume tertentu.

Contoh reaksi umum yang terlibat dalam titrasi alkalimetri adalah reaksi antara natrium hidroksida (NaOH) dan asam klorida (HCl): NaOH + HCl → NaCl + H2ONaOH + HCl → NaCl + H2​O

Prinsip kerja alkalimetri sangat bergantung pada pemilihan zat titran, pemantauan titik akhir titrasi, dan perhitungan konsentrasi berdasarkan reaksi kimia yang terlibat. Metode ini banyak digunakan dalam laboratorium kimia untuk menentukan konsentrasi senyawa alkali dalam berbagai sampel.

Langkah-langkah Titrasi Alkalimetri

Langkah-langkah titrasi alkalimetri melibatkan serangkaian prosedur untuk mengukur konsentrasi senyawa alkali dalam suatu larutan dengan menggunakan larutan asam standar. Berikut adalah langkah-langkah umum dalam titrasi alkalimetri:

  • Persiapkan larutan yang mengandung senyawa alkali yang akan diukur konsentrasinya. Pastikan larutan tersebut bersih dan homogen.
  • Persiapkan larutan asam dengan konsentrasi yang diketahui sebagai zat titran. Asam yang umum digunakan meliputi asam sulfurik (H₂SO₄) atau asam klorida (HCl).
  • Buret diisi dengan larutan asam (titran) hingga batas tertentu.
  • Tambahkan indikator jika diperlukan dalam analisa. Indikator ini akan membantu memantau perubahan warna selama titrasi.
  • Lakukan titrasi pada sampel yang diukur hingga mencapai titik akhir titrasi.
  • Catat volume titran yang digunakan untuk mencapai titik akhir titrasi.
  • Hitung konsentrasi larutan sampel.

Langkah di atas merupakan cara titrasi alkalimetri secara umum. Lakukanlah penyesuaian terhadap sampel yang diuji dan metode analisa yang digunakan.

Meidi Yuwono

Mahasiswa lulusan D3 Analisis Kimia dan S1 Teknologi Hasil Pertanian yang memiliki minat menulis artikel bertema edukasi & pendidikan.

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.