Ilmu Pengetahuan
Home » Blog » Perbedaan Kromatografi Adsorpsi dan Partisi

Perbedaan Kromatografi Adsorpsi dan Partisi

Perbedaan Kromatografi Adsorpsi dan Partisi – Kromatografi adalah salah satu teknik penting dalam dunia kimia yang bisa kita gunakan untuk proses pemisahan, identifikasi, dan analisis zat-zat yang terkandung dalam campuran kompleks.

Terdapat berbagai jenis metode yang yang bisa kita gunakan, termasuk di antaranya adalah kromatografi adsorpsi dan kromatografi partisi.

Meskipun keduanya memiliki tujuan yang sama, yaitu memisahkan komponen-komponen dalam campuran, namun kromatografi adsorpsi dan kromatografi partisi memiliki prinsip dan mekanisme pemisahan yang berbeda.

Perbedaan Kromatografi Adsorpsi dan Partisi

Berikut adalah perbedaan antara kromatografi adsorpsi dan kromatografi partisi:

1. Prinsip Pemisahan Kromatografi Adsorpsi dan Partisi

Prinsip dasar dari kromatografi adsorpsi adalah adanya interaksi antara molekul-molekul dalam campuran dengan fase diam (stationer phase) yang memiliki afinitas terhadap molekul-molekul tersebut.

Molekul-molekul dengan afinitas lebih tinggi terhadap fase diam akan bergerak lebih lambat, sementara molekul-molekul dengan afinitas lebih rendah akan bergerak lebih cepat.

Sedangkan pada kromatografi partisi, pemisahan terjadi karena perbedaan kelarutan komponen-komponen campuran antara dua fase yang berbeda, yaitu fase diam dan fase gerak (mobile phase).

Komponen-komponen yang lebih larut dalam fase gerak akan bergerak lebih cepat, sedangkan komponen-komponen yang lebih larut dalam fase diam akan bergerak lebih lambat.

2. Fase Diam Kromatografi Adsorpsi dan Partisi

Fase diam pada kromatografi adsorpsi biasanya berupa bahan padat dengan permukaan yang memiliki afinitas terhadap molekul-molekul dalam campuran.

Sedangkan fase diam pada kromatografi partisi dapat berupa bahan padat atau cairan yang memiliki afinitas terhadap komponen-komponen campuran.

3. Fase Gerak Kromatografi Adsorpsi dan Partisi

Fase gerak pada kromatografi adsorpsi biasanya merupakan cairan yang mengalir melalui fase diam. Pergerakan molekul-molekul dalam fase gerak akan dipengaruhi oleh interaksi dengan fase diam.

Sedangkan fase gerak pada kromatografi partisi dapat berupa cairan yang tidak larut dalam fase diam, sehingga membentuk lapisan yang terus bergerak melalui fase diam.

3. Kecepatan Pemisahan Kromatografi Adsorpsi dan Partisi

Kromatografi adsorpsi cenderung menghasilkan pemisahan yang lebih tajam dan selektif, karena interaksi antara fase diam dan molekul-molekul dalam campuran.

Sedangkan kromatografi partisi cenderung menghasilkan pemisahan yang lebih lambat dan kurang selektif dibandingkan dengan adsorpsi.

Agar kamu lebih paham lagi, berikut Blog Kimia rangkum perbedaannya dalam bentuk tabel:

Jenis PerbedaanKromatografi AdsorpsiKromatografi Partisi
Prinsip PemisahanInteraksi dengan fase diam mempengaruhi pemisahanPerbedaan kelarutan antara fase diam dan fase gerak
Fase DiamBiasanya berupa bahan padat dengan afinitas tertentuBisa berupa bahan padat atau cairan
Fase GerakCairan yang mengalir melalui fase diamCairan yang tidak larut dalam fase diam
Kecepatan PemisahanPemisahan tajam dan selektifPemisahan lambat, kurang selektif
Contoh PenggunaanKromatografi kertas, kromatografi lapis tipisKromatografi cair vakum, kromatografi kolom

Kesimpulan

Dalam memilih jenis kromatografi yang tepat, penting untuk memahami perbedaan mendasar antara kromatografi adsorpsi dan kromatografi partisi. Pemilihan metode yang tepat akan sangat bergantung pada tujuan analisis, jenis sampel, dan komponen-komponen yang ingin dipisahkan.

Dalam prakteknya, kedua jenis kromatografi ini sering digunakan secara bersamaan dalam strategi pemisahan yang lebih kompleks untuk mencapai hasil analisis yang lebih akurat dan komprehensif.

Meidi Yuwono

Mahasiswa lulusan D3 Analisis Kimia dan S1 Teknologi Hasil Pertanian yang memiliki minat menulis artikel bertema edukasi & pendidikan.

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.