Perbedaan Batang Pengaduk dan Spatula

Meidi Yuwono

Laboratorium merupakan tempat pengujian yang di dalamnya terdapat banyak sekali peralatan laboratorium. Dua alat laboratorium yang sering kita gunakan untuk melakukan pengujian adalah batang pengaduk dan spatula.

Meskipun kedua alat ini memiliki kemiripan, namun keduanya memiliki fungsi yang berbeda. Berikut ini perbedaan antara batang pengaduk dan spatula yang bisa untuk kita simak bersama!

Perbedaan Batang Pengaduk dan Spatula

Terdapat beberapa poin penting yang bisa kita ambil untuk membedakan antara kedua alat laboratorium ini. Misalnya dari bahan baka pembuatannya, bentuk kedua alat, hingga fungsi dan kegunaannya. Berikut perbedaan antara batang pengaduk kaca dan spatula laboratorium:

1. Fungsi dan Penggunaan

Batang Pengaduk: Batang pengaduk adalah peralatan yang digunakan untuk mencampur, mengaduk, dan membaurkan berbagai jenis larutan. Pengaduk kaca digunakan pada umumnya untuk campuran yang lebih cair, seperti larutan, dan membantu dalam pembuatan larutan homogen.

Spatula: Spatula digunakan untuk mengambil dan memindahkan bahan padat, seperti bubuk atau kristal, dari satu tempat ke tempat lain. Spatula juga dapat digunakan untuk mengambil sampel kecil bahan kimia dari wadah dan bejana.

2. Bahan Baku

Batang Pengaduk: Batang pengaduk umumnya terbuat dari kaca borosilikat tahan panas. Bahan ini tahan terhadap perubahan suhu yang cepat dan tahan terhadap bahan kimia kecuali jika terjadi reaksi yang sangat kuat atau panas.

Spatula: Spatula biasanya terbuat dari stainless steel atau bahan logam lainnya yang tahan terhadap bahan kimia dan memiliki daya tahan yang baik terhadap abrasi dan korosi. Beberapa spatula memiliki ujung pisau yang lebih tajam untuk memudahkan pemotongan bahan padat.

3. Bentuk dan Desain:

Batang Pengaduk: Batang pengaduk umumnya berbentuk silinder panjang dengan ujung yang runcing atau bulat. Desain ini memungkinkan pengguna untuk mengaduk larutan dengan efisien dan homogen.

Spatula: Spatula memiliki bentuk datar dan lebar dengan ujung yang runcing atau datar. Ujung runcing digunakan untuk mengambil jumlah kecil bahan padat, sedangkan ujung datar digunakan untuk mengambil dan memindahkan bahan dalam jumlah yang lebih besar.

4. Penggunaan Umum:

Batang Pengaduk: Batang pengaduk kaca digunakan dalam proses pencampuran, pengadukan, dan homogenisasi larutan kimia. Ini sering digunakan dalam pembuatan larutan, reaksi kimia, dan percobaan titrasi.

Spatula: Spatula digunakan untuk mengambil sampel bahan padat, seperti kristal, serbuk, atau bubuk, dari bejana atau wadah. Ini juga dapat digunakan untuk mengaduk bahan padat dalam wadah kecil.

Kesimpulan

Dari penjelasan di atas, kita bisa menarik poin-poin penting dari perbedaan antara kedua alat laboratorium ini. Berikut adalah perbedaan antara batang pengaduk dan spatula dalam bentuk tabel:

AspekBatang Pengaduk KacaSpatula
Fungsi dan PenggunaanMengaduk dan mencampur larutan cair.Mengambil dan memindahkan bahan padat.
Bahan BakuKaca borosilikat tahan panas.Stainless steel atau logam tahan kimia.
Bentuk dan DesainSilinder panjang, ujung runcing/bulat.Bentuk datar dan lebar, ujung runcing/datar.
Penggunaan UmumPencampuran, pengadukan, homogenisasi.Mengambil sampel padat, mengaduk kecil.

Tabel di atas memberikan gambaran singkat tentang fungsi, bahan baku, bentuk, desain, dan penggunaan umum dari kedua peralatan tersebut. Semoga dengan penjelasan ini, perbedaan anatara kedua alat laboratorium tersebut jadi lebih mudah untuk dipahami.

Bagikan:

Related Post

Tinggalkan komentar